Melalui Program IISMA, Rafif Siap Berangkat ke Jerman

oleh
Rektor UBB Dr. Ibrahim, M.Si. memberikan penghargaan kepada Muhammad Rafif Izzuddin Arkan saat acara pelepasan mahasiswa Program MBKM 2022.

FORUMKeadilanbabel.com, Merawang— Tidak pernah terbayangkan bagi Muhammad Rafif Izzuddin Arkan, seorang mahasiswa Program Studi (Prodi) Sastra Inggris (Sasing) Universitas Bangka Belitung (UBB)  yang lahir 19 tahun lalu di Kota Pangkalpinang, bahwa dirinya akan berangkat ke Jerman pada Bulan Agustus 2022 mendatang.

Berangkatnya lelaki yang sering di panggil Rafif itu ke Jerman,  ternyata mendapatkan kesempatan dari adanya implementasi Program Merdeka Belajar-Kampus Merdeka (MBKM) dari Kemendikbudristek, yaitu Indonesia International Student Mobility Awards (IISMA). Program IISMA bertujuan untuk memberikan hak dan kesempatan bagi mahasiswa Indonesia mengembangkan kompetensi dan pengetahuan, serta memberikan pengalaman studi di perguruan tinggi luar negeri. Dalam program IISMA ini, mahasiswa dapat menempuh pembelajaran di perguruan tinggi di luar negeri yang menjadi mitra Kemendikbudristek RI selama satu semester yang dapat disetarakan hingga 20 SKS.

BACA JUGA :  Wali Kota Molen Resmikan Rumah Layak Huni di Kelurahan Melintang

Afif mengungkapkan, Alasannya memilih program IISMA karena program tersebut merupakan salah satu program MBKM yang terbuka yang bisa diakses di semester 4. Selain itu, dirinya Juga ingin memanfaatkan ilmu Bahasa Inggris yang sudah dipelajari selama ini.

“Tentunya ini merupakan suatu program yang bagus bagi mahasiswa seperti saya dalam menerapkan keilmuan yang sudah saya peroleh selama menempuh pendidikan di UBB,” ujarnya saat dihubungi via telepon, Kamis (04/8/2022).

Sedangkan, Ketika Jerman menjadi tujuannya ialah karena tertarik untuk mempelajari sejarah dan budaya di negara tersebut.

“Setiap peserta IISMA wajib memilih 2 negara tujuan dan akan dipilihkan salah satu oleh panitia jika lolos seleksi. Saya memilih Jerman sebagai salah satunya dikarenakan program belajar yang mereka tawarkan berkaitan erat dengan sejarah dan budaya sehingga saya dengan senang hati mengambilnya,” ungkap lelaki kelahiran oktober 2022 itu.

BACA JUGA :  Juru Parkir Pasar Ini Ditemukan Meninggal di Pinggiran Jalan, Polisi Lakukan Olah TKP

Afif juga menuturkan, dalam mengikuti program IISMA ini tentunya ada proses seleksi yang harus di ikuti oleh setiap mahasiswa untuk dapat berangkat ke negara pilihannya.

“Proses pendaftaran dilakukan pertama oleh seleksi tingkat kampus yang diselenggarakan oleh BAKK dan UPT Bahasa Universitas Bangka Belitung melalui tes TOEFL. Sedangkan dua seleksi selanjutnya dilakukan oleh panitia IISMA yaitu seleksi dokumen dan yang terakhir seleksi wawancara,” tuturnya.

Dirinya berharap setelah mengikuti program MBKM ini, ilmu yang didapatkan disana dapat diterapkan di Indonesia, terutama Bangka Belitung. Selain itu, Afif juga memberikan tips kepada teman mahasiswa jika ingin mengikuti program ini.

”Tips yang saya bisa berikan adalah untuk mempersiapkan mental dan fisik untuk melakukan administrasi yang berbelit-belit dan panjang,” tutupnya.
(Humas UBB)

BACA JUGA :  Bangkitkan Kembali PSR, Syarli: Teng Saya Catat di Alarm Handphone Saya