Terkait Berita Laporan LBH HKTI, DY Berniat Lapor ITE

oleh

PANGKALPINANG-Dedi Yulianto, pemilik tambak di kawasan Bedukang Kabupaten Bangka mengatakan, bahwa dirinya akan mengambil langkah hukum terkait pemberitaan yang dianggapnya merugikan dirinya secara pribadi.

Hal ini dikemukan kan Dedi Yulianto alias DY kepada wartawan Rabu (11/5/22) petang di Pangkalpinang. Menurut DY dirinya telah menkonsultasikan kepada pihak yang kompeten terkait pemberitaan soal dirinya dan usaha tambak udang nya. Ditekankan nya bahwa ada yang bukan merupakan portal media yang memberitakan tentang dirinya dan berpotensi terkena UU ITE.

“Semua yang menulis berita tentang saya, tentang tambak saya, khususnya soal bahwa saya dilapor dan kemudian ada statement yang menggiring saya untuk menjadi tersangka, itu saya analisa. Kemudian saya konsultasikan kepada yang mengerti. Hasilnya ada berita-berita yang muncul itu bukan merupakan produk pers. Atau lebih tepatnya melakukan pelanggaran terhadap UU Pers nomor 40 tahun 1999. Berita itu bukan produk pers atau bisa disamakan dengan medsos. Ini yang kemudian saya sedang pelajari untuk saya laporkan ITE. Karena itu bukan ranah UU Pers No 40 tahun 1999,” terang Dedi.

BACA JUGA :  Basis Asik Saka Wirakartika Kodim 0413/BKA, Hafis : Awal Yang Baik Bagi Kesatuan

Ditambahkannya bahwa dirinya telah mengantongi nama blog dan media yang melanggar UU Pers tersebut. Kendati tidak secara detil menyebutkan pasal-pasal yang dilanggar dalam UU no 40 tahun 1999 tentang Pers tersebut, namun menurut Dedi pihaknya meyakini bahwa pasal yang akan disangkakan sudah pas. Menurutnya lagi, pihaknya tinggal mempelajari unsur pencemaran dan fitnah yang ditulis dalam narasi blog tersebut. Kalau didapati memenuhi unsur, pihaknya berniat melapor.

“Intinya tidak semua, ada sebagian besar itu memang produk pers atau sesuai dengan ketentuan dengan yang diatur dalam UU no 40 tentang Pers. Akan tetapi ada yang tidak termasuk dalam kategori sebagai produk pers. Kira-kira seperti itu pemahaman yang saya dapatkan setelah berkonsultasi. Sekarang masih menunggu pertimbangan dari penasehat hukum saya, kapan untuk saya lapor ke Polisi,” timpal mantan anggota DPRD Babel 2 periode ini.

BACA JUGA :  Sidang Kasus Penyerangan, Saksi Ungkap Peristiwa Itu, Betul-betul Terjadi di Depan Mata

Sebelumnya usaha tambak udang yang dikelola Dedi Yulianto ramai diberitakan oleh berbagai media. Berawal dari pemberitaan yang menyebutkan usaha tambak udangnya di kawasan Bedukang, berada di atas lahan Hutan Lindung. Polemik terus berlanjut hingga Dedi pun dilaporkan oleh LBH HKTI ke Mapolda babel atas dugaan pelanggaran kawasan hutan. Namun dari sekian berita yang beredar, ada beberapa yang tidak memperhatikan aturan main dalam pers, sebagaimana UU no 40 tahun 1999. Atas hal ini Dedi berniat mengambil langkah hukum untuk melaporkan dugaan pelanggaran UU ITE.

“Tunggu saja hasil telaah dari tim hukum kita,” tutup Dedi.(red)