Usulan Pemberhentian Gubernur dan Wagub Babel ke Presiden Jokowi

oleh
Gubernur Babel, Erzaldi Rosman (berkopiah) dan Wagub Abdul Fatah usai menghadiri rapat Paripurna DPRD Babel, dalam agenda usulan pemberhentian gubernur dan wakil gubernur Babel periode 2017-2022, di gedung DPRD Babel, Kamis (7/4/22).

FORUMKeadilanbabel.com, PANGKALPINANG – DPRD Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) mengumumkan usulan pemberhentian masa jabatan Gubernur dan Wakil Gubernur Babel periode 2017-2022 yang dijabat Erzaldi Rosman dan Abdul Fatah. Pengumuman itu disampaikan dalam Rapat Paripurna, Kamis (7/4/2022).

Ketua DPRD Babel, Herman Suhadi saat memimpin rapat mengatakan usulan pemberhentian tersebut disampaikan, mengingat masa jabatan Gubernur dan Wakil Gubernur Babel segera berakhir pada pertengahan Mei mendatang.

Hasil rapat tersebut akan ditindaklanjuti dengan menyampaikan surat usulan pemberhentian kepada Presiden Joko Widodo melalui Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) pada 30 hari sebelum masa jabatan kepala daerah berakhir.

Dalam kesempatan itu, ia mengutarakan bahwa banyak yang telah dikerjakan, dikaryakan, dan dibaktikan oleh Gubernur Erzaldi dan Wagub Abdul Fatah, sehingga berhasil memberikan warisan terbaik bagi pertumbuhan dan perkembangan Negeri Serumpun Sebalai.

BACA JUGA :  Babel Tunggu Komitmen Pusat Persiapkan Presidensi G20 Belitong

“Dari tadinya negeri ini dinamis mengejar ketertinggalan dari provinsi-provinsi yang lain, akhirnya posisi yang saat ini dengan bangga dapat berdiri tegak menyejajarkan diri sama dengan provinsi-provinsi yang lain,” ungkapnya di ruang rapat paripurna.

Nantinya, Kursi Gubernur Babel akan diisi oleh Pejabat Sementara (PJs) yang ditunjuk Pemerintah Pusat untuk mengisi jabatan kepala daerah hingga 2024 mendatang.

“Kami atas nama Pimpinan dan Anggota DPRD Babel, serta atas nama seluruh masyarakat Babel dalam kesempatan yang berbahagia ini mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada saudara gubernur dan wakil gubernur, seraya kami menyampaikan permohonan maaf, baik dalam tugas kelembagaan maupun pergaulan sehari-hari,” ungkapnya.

Ditemui usai rapat paripurna, Gubernur Erzaldi mengatakan, dirinya akan mengisi waktunya untuk berkumpul dengan keluarga usai berhenti jadi gubernur, karena diakuinya telah 19 tahun ini dirinya memfokuskan segalanya untuk masyarakat Babel.

BACA JUGA :  Pentingnya Sekolah Inklusi Bagi Anak Berkebutuhan Khusus

Diakuinya bahwa selama kepemimpinannya, tidak ada rencana yang selalu berjalan sukses, namun hampir 95 persen target telah terlaksana. Terbukti Babel diganjar 4x Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) berturut-turut, Indeks Pembangunan Manusia yang terus naik, dan laju pertumbuhan ekonomi Babel tertinggi ke-4 skala nasional.

“Hal itu juga tak bisa saya lakukannya sendiri, tanpa dukungan berbagai pihak, baik bersama dengan wagub, DPRD, para ASN, dan _stakeholders_ lainnya,” pungkasnya.(ikp)