Rikky : Sejumlah WNA Yang Bermasalah Di Bangka Belitung, Harus Menjadi Perhatian Serius Pemerintah

Hukum Lokal

 

Forumkeadilanbabel.com, Pangkalpinang –  Belum lama ini sedikitnya 28 orang WNA asal Thailand beehasil di deportasi oleh pihak Imigrasi Kelas I Pangkalpinang, lantaran dianggap melanggar undang-undang keimigrasian atau bekerja di kapal isap produksi (KIP) di perairan Sungailiat, Bangka & Penganak, Bangka Barat yang tidak sesuai jabatan.

Kasus ini pun sontak menarik perhatian serius dari aktifis organisasi Pemuda Panca Marga (PPM) provinsi Bangka Belitung (Babel), lantaran kasus sejumlah WNA bermasalah ini dikhawatirkan atau tak menutup kemungkinan akan berdampak negatif terhadap kondisi ancaman bangsa dan negara Republik Indonesia.

Seperti halnya diungkapkan oleh sekretaris Markas Daerah (Mada) PPM Babel, Rikky Fermana dalam siaran persnya kepada wartawan, Jumat (23/11/2018).

“Dalam kontek kasus sejumlah WNA bermasalah di pulau Bangka belum lama ini sesungguhnya ini haruslah menjadi perhatian bagi pemerintah, pasalnya jika kita telaah lebih jauh lagi saya mengkhawatirkan akan terungkap pula kasus-kasus lainnya yakni soal isu virus HIV atau penyakit AIDS yang kabarnya sudah mulai masuk di pulau Bangka ini,” ujar Rikky.

Alasan Rikky, lantaran belum lama ini ia mengaku sempat mendapat informasi dari masyarakat jika beberapa bulan lalu tepatnya di wilayah Kecamatan Belinyu, Kabupaten Bangka sempat terjadi kasus dugaan pemerkosaan terhadap seorang wanita diketahui di bawah umur dengan para pelaku diduga justru para WNA yang bekerja di kapal isap produksi di wilayah perairan daerah setempat.

“Informasinya seperti itu yang saya dapatkan. Namun isu ini perlu pula ditelusuri lebih jauh lagi. Mudah-mudahan isu ini tidak hoax!,” harapnya.

Bukan hanya mendengar isu saja, namun Rikky menegaskan pihaknya (PPM Babel) berencana akan terjun langsung ke lapangan sekaligus guna melakukan penelusuran terkait informasi yang diterimanya yakni kasus WNA  bermasalah di pulau Bangka.

Ditegaskanya jika isu tersebut benar-benar terjadi dan objektif serta memang fakta maka Rikky pun mengkhawatirkan pula soal isu miring lainnya yang menyebutkan jika virus HIV saat ini sudah menyebar di kalangan masyarakat maka hal tersebut dianggapnya merupakan persoalan sangat besar terhadap pemerintah.

“Jika memang faktanya demikian pun maka isu masalah virus HIV sudah merambah ke masyarakat kita (pulau Bangka — red) maka jelas ini suatu persoalan besar bagi pemerintah. Bahkan hal ini dapat dianggap suatu ancaman keamanan bagi bangsa atau negara kita,” terang Rikky.

Rikky menegaskan lagi jika alasan pihaknya sengaja menyoroti persoalan WNA bermasalah di pulau Bangka dikarenakan organisasi yang dipimpinnya kini (PPM) memiliki visi & misi menjaga keutuhan NKRI.

“Ancaman global suatu negara saat ini tak cuma persoalan perang dengan menggunakan senjata atau teknologi canggih lainnya namun ancaman global lainnya yakni masalah virus HIV/AIDS!. Nah ketika suatu negara terserang banyak virus HIV/AIDS maka negara tersebut tidak ada kekuatan apapun. Maka kami dalam hal ini mempunyai misi & visi mempertahankan keutuhan NKRI dari ancaman dalam bentuk apapun,” tegasnya. (*/red)

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.