Mulkan Sebut Permintaan Pengosongan Asrama Isba Untuk Dilakukan Penataan Kembali

Hukum Lokal

 

Forumkeadilanbabel.com, Sungailiat – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bangka akan menata aset tetap yang ada di luar daerah yakni mess atau asrama mahasiswa yang ada di Jakarta 1 unit, Bogor 1 unit, Bandung 2 unit, dan Yogyakarta 1 unit, dan Palembang 3 unit karena aset tersebut menyangkut kekayaan daerah yang harus dikelola dengan baik.

Demikian  diungkapkan Bupati Bangka, Mulkan, S.H.,M.H., saat menggelar konferensi Pers, di teras Kantor Bupati Bangka, Jalan A. Yani, Jalur Dua, Sungailiat, Selasa (6/11).

‘’Aset Pemkab Bangka ini adalah milik masyarakat yang harus diselamatkan dan dipertanggungjawabkan,’’ ungkap Mulkan.

Menurut Mulkan, penataan aset tersebut  bertujuan agar pemanfaatannya bisa berdaya guna dan tepat guna sehingga dilakukan peninjauan Asrama Bangka yang ada  di Yogyakarta yang  dipimpin oleh Wakil Bupati Bangka, Syahbudin, S.I.P., bersama dengan pimpinan DPRD Bangka, Komisi II DPRD Bangka yang membidangi permasalahan aset sedangkan dirinya melakukan peninjauan ke Bogor.

Lebih jauh dikatakan Bupati Bangka periode 2018-2023 ini, kedepannya aset Pemkab Bangka tersebut harus diurus dengan manajemen yang baik agar terpelihara dan teratur dimana laporan secara rutin per triwulan harus diberikan oleh pengurus di lapangan. Penghuni Asrama tersebut juga harus jelas dari mana asalnya baik dari Kabupaten Bangka ataupun Kabupaten lainnya. Selain itu, penataan tersebut juga agar para orang tua mengetahui secara jelas bahwa anaknya tinggal di asrama, jangan sampai sang anak minta uang kost tapi tinggal di asrama Pemkab Bangka.

‘’Surat yang saya tandatangani untuk pengosongan asrama di Yogyakarta untuk menata kembali karena kalau tidak dikosongkan kita tidak tahu siapa penghuni yang ada di sana. Kita tidak diskriminasi serta upaya antisipasi kalau terjadi musibah atau kejadian di Asrama tersebut ada yang bertanggung jawab dan punya data yang baik. Kita akan undang para orang tua dan menjelaskan bahwa anaknya tinggal di Asrama Pemkab Bangka,’’ jelas Mulkan seraya menambahkan bahwa selain asrama juga akan disediakan beberapa kamar untuk rumah singgah.

Sementara itu, Ketua DPRD Bangka, Parulian, S.I.P., yang didampingi Wakil Ketua, Rendra Basri, mengatakan jika dirinya sendiri ikut dalam peninjauan asrama tersebut yang mana kemudian dibuatlah surat untuk penataan kembali penghuni asrama tersebut sehingga jangan sampai ada yang mendiskriditkan kebijakan Bupati Bangka tersebut karena DPRD Bangka juga sudah menyetujui untuk penataan aset Pemkab Bangka.

‘’Hal ini jangan dipolitisir karena tujuannya adalah untuk penataan dengan manajemen yang baik. Jangan sampai terjadi waktu pada tahun 2016 saya meninjau rupa-rupanya ada kolam lele di bagian atas dan langsung saya perintahkan untuk di bongkar. Kemarin sewaktu meninjau juga ditemukan ada gerobak yang parkir di depan Asrama serta ada penghuni yang telah wisuda masih tinggal di sana. Kita menginginkan aset Pemkab Bangka ditata dengan baik dan tidak ada niatan lainnya,’’ tutupnya.

(Red/FkB)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.